Jokowi Sebut 10 Ribu USG dan 300 Ribu Timbangan Sudah Disalurkan untuk Cegah Stunting

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut sudah ada 10 ribu ultrasonografi (USG) yang disalurkan ke puskesmas. Hal ini disampaikan Jokowi dalam kunjungan kerja hari keduanya di Provinsi Jawa Tengah, ketika mengunjungi Puskesmas Toroh 1 di Kabupaten Grobogan. “Tadi saya sudah cek sistemnya bagus, alatnya ada dan ini sudah diberikan pada 10 ribu puskesmas di seluruh Indonesia. Kita harapkan nanti semuanya punya USG sehingga kehamilan ibu dan kesehatan bayi bisa dideteksi lebih dini,” ungkapnya pada laman Kementerian Kesehatan, dikutip Selasa (23/1/2024).

Seusai peninjauan, Presiden menyampaikan bahwa secara keseluruhan pelayanan kesehatan ibu dan anak di puskesmas sudah bagus. Puskesmas telah memiliki alat USG yang digunakan untuk deteksi dini masalah kehamilan, termasuk masalah stunting atau kekurangan gizi kronis. Masalah dapat menyebabkan bayi gagal tumbuh seperti bertubuh pendek dan berat badannya kurang.

Jokowi mengungkapkan bahwa pemerintah juga melengkapi setiap puskesmas dan posyandu dengan alat antropometri digital. Dante Meninggal Diduga Tenggelam di Kolam Renang, Tamara Tyasmara Bakal Tempuh Jalur Hukum? Akhirnya Tamara Tyasmara Izinkan Polisi Telusuri Kasus Kematian Anaknya di Kolam Renang

Ada 1500+ Akun Sultan Free Fire FF 2024 Full Diamond dan Skin, Akun FB hingga Google 100 Persen Work MATERI SOAL Matematika Kelas 2 Semester 2 Kurikulum Merdeka Terbaru Lengkap Kunci Jawaban Prabowo Gibran 50 Persen Survei LSI Denny JA, Surya Paloh Yakin Anies Masuk Putaran II Pilpres 2024 Halaman 4

Cari Kebenaran Kematian Anaknya Diduga Tenggelam saat Berenang, Tamara Tyasmara: Mohon Doanya Daftar Pemain Absen di Derby d'Italia, Inter Milan Tanpa Si Pengkhianat, Juventus Krisis Lini Depan Kunci Jawaban Bahasa Indonesia Kelas 10 Halaman 101 102 Kurikulum Merdeka Halaman 3

Alat yang berfungsi untuk menstandardisasi pengukuran berat dan tinggi badan anak tersebut telah didistribusikan ke 300 ribu posyandu di seluruh Indonesia sejak 2022 2023. “Juga memberikan timbangan bayi yang kita berikan ke posyandu posyandu, ada 300 ribu timbangan yang sudah kita berikan. Yang sebelumnya tidak ada, semuanya sekarang diberikan timbangan. Untuk cek berat badan bayi, panjang dan semuanya,” tambahnya. Dari pengukuran tersebut, nantinya diketahui status gizi anak sejak dini, termasuk apakah kebutuhan gizinya telah terpenuhi sesuai kebutuhan atau belum.

Dari status gizi tersebut, selanjutnya dilakukan intervensi agar tidak menimbulkan sejumlah masalah gizi pada balita, seperti weight faltering atau berat badan tidak naik sesuai dengan standar, berat badan kurang, gizi kurang, gizi buruk, dan stunting. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *